News / Aktual

Sandiaga Uno Gantikan Kursi Wishnutama, Ini Profilnya

Sandiaga Uno Gantikan Kursi Wishnutama, Ini Profilnya

Aktual -  Jakarta - Presiden Jokowi mengumumkan nama-nama pengganti beberapa nama Menteri Kabinet Indonesia Maju pada Selasa (22/12/2020) di Istana Negara.

Setidaknya ada enam sosok baru yang mengisi kursi Menteri Jokowi. Dan nama Sandiaga Uno menjadi satu nama yang disebut Jokowi.

"Yang pertama Ibu Tri Rismaharini, seperti yang kita tahu semuanya, beliau Wali Kota Surabaya,"

"Kali ini bu Risma kita berikan tanggung jawab untuk menjadi Menteri Sosial," terang Jokowi.

"Dan saat ini beliau kita akan berikan tanggung jawab untuk memimpin Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif," jelas Jokowi menyambut Sandiaga Uno.

Secara resmi, Sandiaga Uno gantikan sosok Wishnutama masuk menjadi Anggota Kabinet Indonesia Maju.

Selain dua nama tersebut, berikut enam nama yang Jokowi umumkan menjadi anggota baru kabinetnya.

1. Tririsma Harini: Menteri Sosial

2. Sandiaga Uno: Kemeneterian Pariwasata dan Perekonomian Kreatif

3. Budi Gunadi Sadikin: Kementerian Kesehatan

4. Yaqut Cholil: Menteri Agama

5. Satrio Wahyu Trenggono: Menteri Kelautan dan Perikananan

6. Moh Luthfi: Mentri Perdagangan

Profil Sandiaga Uno

Sandiaga lahir di Riau 28 Juni 1969 dari pasangan Razif Halik Uno (Henk Uno) dan Rachmini Rachman Uno (Mien Uno).

Lulus dari Wichita State University, Amerika Serikat, dengan predikat Summa Cum Laude, ia kemudian melanjutkan pendidikan untuk meraih gelar Master of Business Administration dari George Washington University pada 1992.

Selesai dengan sekolahnya, Sandiaga memutuskan pulang dan memulai bisnis di Indonesia. Beberapa perusahaan yang ia dirikan termasuk perusahaan konsultan keuangan PT Recapital Advisors dan perusahaan investasi PT Saratoga Investama Sedaya.

Usaha bisnisnya ini tidak sia-sia. Tahun 2018 ia menduduki peringkat ke-85 daftar orang terkaya di Indonesia versi majalah Asia Globe. Dikutip dari DetikFinance, jumlah kekayaan Sandiaga dalam laporan itu mencapai US$ 300 juta (Rp 4,3 triliun) turun dari jumlah tahun sebelumnya yang mencapai US$ 500 juta (Rp 7,2 triliun).

Aset Sandiaga termasuk dua mobil Nissan Grand Livina tahun 2013 seharga Rp 125 juta dan Nissan X-Trail tahun 2015 senilai Rp 250 juta.Selain itu ada juga logam mulia, barang-barang seni dan antik, serta benda bergerak lainnya bernilai total Rp 3,2 miliar; surat-surat berharga sebagai bentuk investasi senilai Rp 3,7 triliun yang dikumpulkan dalam periode 1997-2015.

Tidak berhenti sampai di sana, Sandiaga juga adalah pemilik giro dan setara kas sebesar Rp 12,8 miliar, serta piutang dalam bentuk pinjaman uang sebesar Rp 13,8 miliar.

Sedangkan utang Sandiaga dalam bentuk pinjaman uang sebesar Rp 8,4 miliar.

Selain kaya, Sandiaga juga aktif di bidang organisasi perhimpunan bisnis. Ia pernah menjadi ketua umum Himpunan pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) periode 2005-2008 dan juga aktif di Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin).

Sebagai pengusaha, nama Sandiaga pernah tercatat dalam "Panama Papers" pada 2016 sebagai direktur dan pemegang saham beberapa perusahaan seperti Goldwater Company Limited, Attica Finance Ltd, Velodrome Worldwide, dan Sun Global Energy Inc.

Perusahaan-perusahaan tersebut beralamat di British Virgin Island dan Seychelles dan terdaftar sebagai klien Mossack Fonseca pada periode 1 Juli 2002 hingga 28 Mei 2009. (dari berbagai sumber)

Partner Ads Neo Katusba

Berita Terkait

Berita Populer

Tanggapan

Mengirim Komentar
Belum ada tanggapan untuk berita ini, berikan komentar anda dan jadilah yang pertama memberikan tanggapan!